Kenapa situasi kaya gini dateng lagi sih ya Allaaah. Kenapa ada si A dan si B? Kenapa hidup itu pilihan? Kenapa mereka datang disaat yang sama? Kenapa? I CAN’T CHOOSE! :’ Mungkin kelihatan sangat freak, tapi i want both of you aarrrrgg gimana sih jelasinnya? Lo break sama pacar lo terus langsung lost contact selama sebulan lebih dan mengira semua memory indah itu udah terlelap jauh dibelakang sana, lalu disisi berbeda sesosok yang lain datang sebagai penenang, awalnya, sampai akhirnya sebuah keganjalan hadir. Setelah lo nyaman sama sosok penenang ini, mantan lo yang jauuuh disana kembali. Lo butuh banget si penenang ini, yang selalu ada kapanpun lo butuh. Tapi disisi lain, ngelupain 4tahun memory yang udah terukir tuh gak semudah lo dapet upil dari hidung lo. Ya gitu. Pucing pala barbie mikirin mereka. Maruk banget ya? Tapi tuh gimana sih aaakk SUSAH! ><

Friendzone?

I dont know how it could be but, is it called friendzone? HAHAHA tolong lah, kita udah 6tahun sahabatan, dan hanya dalam hitungan hari everything was change, weirdly! Awalnya sih saling curhat DOANG, tapi makin kesini kok makin….susah diungkapkan. Aneh, super aneh banget rasanya digombalin, dibecandain, dicariin, dan diperhatiin sama kamu, yang semuanya itu ‘dulu’ hanya sebatas BERCANDA. Tapi sekarang aku sampe gak bisa bedain kamu lagi becanda atau serius, karna kita emang gak pernah se-intensif ini sebelumnya. Nggak nyangka aja, sumpah deh. Sampai detik ini pun aku masih berusaha buat nganggep kalo ‘he just kidding’. But even to look into your eyes I’m not be able to aarrgg! >< Masak suka sih? GAK MUNGKIN! GAK BOLEH! Berpikir dulu yang jernih, ca. Apa jadinya kalo kamu beneran suka tapi bahkan kamu masih selalu nangisin yang dulu? Apa jadinya kalo kamu kesannya terlalu ngasih harapan ke dia? Apa jadinya perasaan kamu ataupun dia kalo tau kalian sama2 jadi pelarian doang? Apa jadinya 6tahun persahabatan ini? Apa jadinya? Jangan buru2. Let it flow aja, jalanin aja. Semua itu ada waktunya 🙂

Bokap=pacar? -,-

Ini cerita udah sekitar 2minggu lalu, tapi masih aja gak abis pikir loh bisa bisanyaaa yaowloh -_- Jadi malem itu niatnya mau nganterin aku balik jogja. Gara2 mendekati tahun baru otomatis jalanan padet banget kan, nah rencana berangkat malem biar nggak kena macet. Berangkatlah kita jam 8. Palingan kan nggak nyampe jam 10 udah sampe kosan, Jogja ini. Lah malah jam 11 baru nyampe :v Ujan tuh, udah ditutup pula gerbang kosan. Matek lah ini alamat tidur di mobil wkwk. Padahal udah ngabarin Tika suruh bilangin Ibu kos biar gerbangnya nggak ditutup dulu, lah yang dimintain bantuan malah molor duluan buseett. Nelpon Ibu kos juga nggak diangkat-angkat, yaudah terus nelpon Sisy suruh bangunin si Ibuk. Udah bisa masuk kan nih akhirnya, tapi pas Bapakku mau nutup gerbang malah kena ZONK! Sumpah apes parah bangeett paraaaah tiba-tiba ditreakin sama Bapak2 depan kosan “HEH SIAPA KAMU MALEM2 GINI MASUK KOSAN CEWEK?! GAK PUNYA ATURAN YA KAMU! KOS DIMANA KAMU? ANAK MANA HAH?!” doohh mampus lah ini malem-malem bikin geger -_- Bokap sendiri masak dikira pacar duh tolong! Sampe dimintain KTP segala, katanya ntar dikira Bapak saya itu seorang penipu HAHA anjir ngakak aja apa ngakak bingits? Ya emang pak, Bapak saya masih keren dan style anak muda sekali, tapi kalo masalah pribadi nggak usahlah pake mbleber2 terus kita yang nggak tau apa-apa jadi ikutan kena. Diomongin baik-baik juga enak kan hih sumpah saya paling sebel sama orang yang ngegas2 gitu. Tapi jadi ngerasa nggak enak juga sama Bapak Ibu kos, mereka jadi ikutan kena marah. Tapi yaudah sih, buat pengalaman aja 🙂

JUST PROVE!!

Akhirnya 5 bulan yang supeerr berat terlewati juga. Dari mulai UN, SNMPTN, SBMPTN, UM, UMBPTN…semuanya. Dan siapa yang nyangka akhirnya aku masuk sini, universitas swasta yang kata orang AWAM cuma ”oh..swasta to”. Awalnya berat banget emang buat ngejalanin ini semua, mungkin terlalu kaget aja secara apa yang aku cita-citain banget 180 derajat melenceng dari apa yang lagi aku jalanin sekarang.

Pasti banyak banget diluar sana yang senasib sama aku gini. Tapi sumpah ya, udah bolak balik ke kota ini itu, bayar sana sini, kenyang sama TPA+SAINTEK, sampe akhirnya tau kembaran aku masuk negeri dan aku enggak, itu tuh rasanya…gimana ya? kaya langit malem itu seketika runtuh gitu lho. Alay banget nggak sih hahaha tapi beneran, kayak nggak bisa ngomong apa-apa dan cuma bisa nangis yang bener-bener sampe sesek. Terus yang paling sedih lagi tuh pas dipeluk ibuk duuh anjeerr banjir bandang dah tuh. Udah gitu kan otomatis bakal pisah sama kembaran yang udah lengket banget dari orok bedua terus. Ya gitu. Terus akhirnya baru mencoba melirik univ swasta. Didaftar kan tuh si univ. Alhamdulillah ketrima. Tapi…..lagi-lagi alangan. Bapak marah karna nggak srek sama jurusannya :” Tambah sedih kan tuh, udah gagal terus, ngecewain terus, lah sekalinya diterima malah dimarahin. Udah gabut banget sedih banget kenapa belum bisa bikin ortu seneng gitu lho. Seharian mewek terus kan, sampe takut mau ngobrol sama bapak. Nah terus hari berikutnya coba tes lagi, jurusan manut bapak aja biar nggak salah lagi 😦 Dan ternyata emang rejekiku di jurusan awal. Aku bisa liat banget ekspresi bapak kecewa banget aku nggak lolos. Tapi akhirnya tetep mencoba bersyukur dan going on aja.

Hmm…and here Im. Aku sih udah gpp, udah ikhlas dan mencoba bangkit *azeek*. Jalanin aja, usaha dan doa itu selalu penting. Percaya aja Allah pasti udah siapin semuanya serapi mungkin. Kata siapa mahasiswa swasta cuma ngandelin duit orang tua mereka? Swasta mahal karna berdiri sendiri dan fasilitasnya juga memadai. Bukan berarti negeri nggak memadai lho ya, tapi negeri kan dapet bantuan dari pemerintah. Sukses tuh nggak harus di negeri kali, pak, bu, pakdhe, budhe, kakek, nenek, mas, mbak, adek. Pokoknya tetep ikhtiar, tawakal, Gusti Allah mboten sare 🙂

LDR tuh kenapa gini amat ya, udah 3 tahun ngejalanin tapi tetep aja nggak terbiasa. Nggak kerasa udah sebulan lebih nggak ketemu, nggak denger suaranya. Kangen? BANGET!! Tapi kenapa sih rasa ‘yang kaya gini‘ ini selalu ganggu. Gimana sih jelasinnya ya Allah. Nggak tau dia kangen apa enggak, pengen denger suaraku apa enggak, butuh aku apa enggak. Kayak semuanya aku sendirian yang ngerasain gitu lho. Ya emang cinta itu tulus memberi. Tapi cinta nggak munafik kali. Cinta tuh nggak sendirian. Kalo sendirian mah jones namanya. Katanya sih don’t compare your relationship with other’s, ntar nggak langgeng. Tapi kan aku tetep cewek yang super biasa banget, yang juga pengen dimanjain, digombalin, digondelin, dibikin berkesan, pokoknya pengen feel wanted kaya cewek-cewek lain diluar sana yang punya pacar gitu lho, mudeng nggak sih? Kesannya kayak aku egois banget ya. Kayak terlalu nuntut banget. Tapi kadang terlalu flat gini juga nggak bagus buat suatu hubungan. Aku cuman nggak pengen pisah gara-gara bosen. Udah itu aja.

Why?

Kenapa sih? Kenapa cengeng? Kenapa kalo lagi sendirian pasti kaya gini? K-E-N-A-P-A?????

Di kepala adanya cuma mbok udah! Tapi gimana sih? NGGAK BISA! Gampang ya emang nasehatin, tapi ngejalaninnya? dikira gampang? Akhir2 ini berasa lemah dan berat banget ngejalanin semua ini. Setiap pengen ikhlas pasti ada aja gangguannya. Duh astaga sumpah ya gimana sih ngomongnya. Cuma pengen kaya dulu, yang segalanya berjalan dengan sangat baik2 aja. Enjoy, percaya, semangat. Kenapa kelas 12 malah mikirin perasaan nggak jelas gini sih? Kenapa harus banget? Kenapa nggak mikirin matematika aja yang lebih layak dan malah harus dipikirin? Kenapa? AKU SUMPEK DENGAN KATA “KENAPA?”!! You just can’t pretend yourself, ca :”

Harder Than You Know

Kamu kenapa sih ca? Sebegininya. Capek ya? Jenuh? Kecewa? Pengen berontak? Berontak? Gimana caranya berontak? Pengen marah? Buat apa? Mau marah sama siapa? HAH! Ternyata se-nggak kuasa ini buat ngungkapin. Se-terbiasa ini aku sama kamu. Se-sedih ini aku denger statement itu. Dan aku nggak nyangka ternyata se-dalam dan se-sayang ini aku sama kamu. Kenapa sih harus selalu overthinking? Kenapa harus gini banget? It’s overly tortured yourself, ca!

“Hope we can still together”, kesannya kaya udah nggak ada semangat lagi buat fight bareng2 jalanin semua ini. Aku sebenernya kerasa banget kalo sebulan trakhir ini kamu beda. Kaya nggak tulus dan buat formalitas aja. Emang kok, ada yang hilang. Iya, kamu. Bhakti yang dulu nggak kaya gini. Yang selalu care dan bisa ngertiin aku banget :’)

Kamu bilang ‘udah nggak excited’ nggak cuma sekali. Dan kamu selalu tanya gimana? Gimana? Gimana apanya? Aku yang harusnya nanya. Kita gimana? Aku disini yang kaya segalanya bertepuk sebelah tangan, terus kaya ini kenapa sih? Aku harus apa? Harus gimana? tetep nggak paham dan nggak ngerti sama kondisi kaya gini. Semacem ada yang berusaha buat ngehalangin aku sama kamu. Tapi nggak tau apa. Akhir2 ini sering banget kita nggak klik. Dan aku udah gimana caranya biar tetep bisa bertahan. Tapi gimana sih rasanya, when you start tired to maintain, but you’re too love to leave? IM TIRED OF BEING TIRED! :”

“Maaf ya hari ini lagi nggak bisa ada buat kamu.” Kamu dulu kaya gitu :’ Tapi sekarang? Disini aku blind tentang kamu. Salah nggak sih aku kecewa kalo tiap hari kontak cuma beberapa jam doang? Salah kalo aku minta diperhatiin? Minta kolo2 dingertiin? Dari dulu yang selalu ngertiin kamu siapa? Yang selalu ikhlas bilang ‘nggak papa’ siapa? Aku bukannya nggak ngehargain usaha kamu buat cari waktu biar kita ketemu. Aku cuma capek. All is harder than you or everyone know :”

Gimana caranya biar nggak sedih? Gimana biar bisa kuat? GIMANA? Im not a wonder woman! :”